Jual Mentega Cultured Butter

Jual Mentega Cultured Butter

Mentega tentunya tidak perlu diperkenalkan. Mungkin ada di lemari es Anda dalam beberapa bentuk saat ini. Yang perlu Anda ketahui adalah mentega cultured butter rasanya lebih lezat dengan berbagai fakta yang dijelaskan di artikel ini. Itulah makanya banyak yang ingin tahu dimana jual mentega cultured butter tersebut. Di Indonesia, mentega cultured butter dibuat oleh De Grunteman, yang mempunyai speciality adalah Dutch Creamery.

Yang perlu dipertanyakan walaupun Anda tentunya mempunyai mentega di lemari es Anda, tetapi apakah mentega Anda memiliki 84% lemak mentega yang akan membagi adonan menjadi beberapa lapisan untuk membuat croissant serpihan? Atau mentega yang dibumbui yang menambahkan rasa berbeda yang luar biasa pada daging atau ikan yang dimasak? Bagaimana dengan mentega fermentasi yang bisa Anda oleskan pada roti artisan Anda untuk membuat kerja keras Anda dalam membuat roti terasa lebih enak? Ada begitu banyak jenis mentega yang memainkan peran mereka sendiri dalam membuat resep tertentu sebaik mungkin. Menyimpan beberapa jenis mentega di lemari es Anda memastikan bahwa resep Anda berada di puncaknya sehingga Anda dapat menjalankan toko roti atau restoran yang sukses.

Aneka Jenis Mentega di Jual Mentega Cultured Butter

Berbagai jenis mentega:

  • Mentega tawar
  • Mentega asin
  • Mentega krim manis
  • Mentega cultured
  • Ghee
  • Mentega organik
  • Mentega nabati
  • Mentega dari sapi yang hanya diberi makan rumput
  • Mentega ala Eropa
  • Mentega / Margarin yang dapat diolesi
  • Mentega kocok

Berbagai mentega yang berbeda

Dengan begitu banyak jenis mentega yang berbeda, membedakan warna, rasa, dan penggunaan masing-masing adalah penting untuk menemukan jenis mentega terbaik untuk resep Anda.

Mentega tawar

Mentega tawar adalah mentega yang agak manis yang paling baik untuk dipanggang. Karena tidak diasinkan, mentega tersebut memiliki rasa murni dan rasa krim yang diaduk, sehingga Anda dapat mempertahankan kontrol rasa dalam resep kue Anda. Memanggang adalah ilmu pasti, sehingga lemak, kadar air, dan kadar garam dalam mentega dapat memengaruhi hasil keseluruhan resep. Pastikan Anda memperhatikan mentega apa yang dibutuhkan resep Anda, dan jika Anda mengembangkan resep Anda sendiri, yang terbaik adalah tetap menggunakan mentega tawar.

Mentega tawar:

  • Warna mentega tawar: Kuning pucat.
  • Rasa mentega tawar: Rasa krim manis yang lembut.
  • Penggunaan mentega tawar: Memanggang kue, panekuk, puding roti.

Mentega asin

Mentega asin memiliki sekitar 1/4 sendok teh garam yang ditambahkan untuk setiap 113 gram mentega. Meski terlihat sedikit, tapi rasanya benar-benar berbeda. Garam ekstra membantu rasa dalam resep Anda muncul sekaligus menjaga kesegaran mentega Anda lebih lama.

Mentega asin:

  • Warna mentega asin: Kuning pucat.
  • Rasa mentega asin: Sedikit mengasyikkan di antara rasa krim ringan.
  • Kegunaan mentega asin: Membuat saus pasta atau saus karamel, telur orak-arik, menumis sayuran dan olesan di atas roti bakar.

Mentega krim manis

Mentega krim manis dibuat hanya dari krim manis, atau dikenal sebagai krim segar yang dipasteurisasi. Beberapa jenis mentega dibuat dengan krim asam atau cultured dan memiliki rasa yang sangat berbeda dari mentega krim manis yang lebih lembut. Mentega krim manis dapat dijual dalam keadaan asin atau tawar, jadi periksa kembali label dan mentega apa yang dibutuhkan resep Anda sebelum membeli.

Mentega krim manis:

  • Warna mentega krim manis: Kuning gading.
  • Rasa mentega krim manis: Sedikit manis jika tidak asin, sedikit lebih tajam jika asin.
  • Penggunaan mentega krim manis: Tidak asin: Membuat muffin, crepes, brownies, frosting, dan roti jagung. Asin: Oleskan pada biskuit atau jagung rebus.

Mengapa Mentega Cultured ?

Mentega cultured

Mentega cultured, atau dikenal sebagai mentega artisan adalah jenis mentega yang dibuat dengan tangan. Setelah proses pasteurisasi, kultur bakteri hidup ditambahkan ke dalam krim atau kultur bakteri yang berasal dari susu sapi itu sendiri dan dibiarkan berfermentasi sebelum proses pengadukan dimulai. Mentega cultured diproduksi dengan cara yang sangat mirip dengan yogurt atau krim asam, menghasilkan jenis rasa tajam dan asam yang sama seperti krim dan diisi dengan rasa asam laktat.

Mentega cultured:

  • Warna mentega cultured: Warna krim.
  • Rasa mentega cultured: Rasa asam, dan laktat yang lebih penuh.
  • Kegunaan mentega cultured: Membuat galettes, coffeecakes, sup, risottos, atau dioleskan pada sepotong roti.

Mentega klarifikasi / Ghee

Mentega klarifikasi adalah proses menghilangkan padatan susu dari mentega cair sementara air ekstra menguap selama proses peleburan. Setelah skimming dan evaporasi selesai, Anda akan mendapatkan lemak mentega murni yang memiliki titik asap lebih tinggi dan rasa yang lebih kaya dan lebih penuh.

Mentega ghee:

  • Warna mentega ghee: Kuning kunyit.
  • Rasa mentega ghee: Grassy, ​​roasted, and nutty notes.
  • Kegunaan mentega ghee: Menumis ikan atau sayuran, membuat hollandaise, atau mencelupkan makanan laut yang dimasak.

Mentega organik

Susu mentega organik berasal dari sapi yang hanya diberi pakan yang ditanam tanpa pestisida atau pupuk sintetis. Sapi itu sendiri juga dibesarkan secara alami, dan bebas dari hormon pertumbuhan yang disuntikkan yang secara tidak wajar memanipulasi ukuran dan tingkat pertumbuhan sapi.

Mentega organik:

  • Warna mentega organik: Kuning pucat.
  • Rasa mentega organik: Gurih, halus, dan sedikit manis.
  • Penggunaan mentega organik: Mengakomodasi diet organik, memberikan penggunaan yang sama dengan mentega tawar.

Mentega nabati

Benar-benar bebas dari produk sampingan hewani, mentega nabati dibuat dari berbagai jenis minyak nabati agar sesuai dengan pola makan vegan atau bebas susu. Setiap merek memiliki campuran minyaknya sendiri, dan biasanya dibuat dengan minyak zaitun, almond, kelapa, kelapa sawit, atau alpukat.

Mentega nabati:

  • Warna mentega nabati: Warna krim.
  • Rasa mentega nabati: Rasa seperti mentega asli dengan rasa sedikit berminyak.
  • Penggunaan mentega nabati: Mengakomodasi pola makan vegan atau bebas susu, memberikan penggunaan yang sama seperti mentega tawar.

Mentega dari sapi yang hanya diberi makan rumput

Mentega yang diberi makan rumput berasal dari susu sapi yang diberi makan hanya rumput dengan menjelajahi padang rumput tempat mereka merumput secara terbuka. Mentega ini juga dikenal sebagai salah satu mentega paling sehat karena kondisinya yang alami, dengan klaim bahwa mentega yang diberi makan rumput memiliki asam lemak omega-3, lemak sehat, dan vitamin yang larut dalam lemak.

Mentega yang hanya diberi makan rumput:

  • Warna mentega dari sapi yang hanya diberi makan rumput: Kuning cerah.
  • Rasa mentega dari sapi yang hanya diberi makan rumput: Cerah, kaya, lembut, dan cultured.
  • Penggunaan mentega dari sapi yang hanya diberi makan rumput: Memanggang sayuran atau ikan, membuat saus pasta, biskuit, kulit pie, dan kue shortbread.

Mentega ala Eropa

Mentega ala Eropa dibuat dengan persentase lemak mentega yang lebih tinggi dan karenanya memiliki kadar air yang lebih rendah. Rasio ini membuat mentega ala Eropa sempurna untuk membuat kue kering di mana lemak adalah salah satu bintang pertunjukan, seperti croissant, adonan pai, biskuit, atau kue kering.

Mentega ala Eropa:

  • Warna mentega ala Eropa: Kuning keemasan.
  • Rasa mentega ala Eropa: Kaya, tajam, sedikit asam tapi rasa krim secara keseluruhan.
  • Penggunaan mentega ala Eropa: Memanggang croissant, brioche, puff pastry, biskuit, profiterole, adonan kue, dan kue sus.

Mentega / Margarin yang dapat diolesi

Mentega yang dapat dioleskan, atau dikenal sebagai margarin adalah campuran mentega asli dan minyak sayur. Kombinasi dari dua lemak membuatnya sangat halus, dan karena itu hanya digunakan untuk menyebar.

Mentega / Margarin yang dapat diolesi:

  • Warna mentega atau margarin yang dapat diolesi: Kuning.
  • Rasa mentega atau margarin yang dapat diolesi: Krim dengan sisa rasa berminyak.
  • Penggunaan mentega atau margarin yang dapat diolesi: Dioleskan pada roti panggang, panekuk, wafel, sayuran, atau sesendok pada kentang tumbuk.

Mentega kocok

Mentega kocok adalah mentega lunak yang memiliki gas nitrogen yang dikocok ke dalamnya untuk memberikan tekstur lembut dan lapang yang tak tertahankan yang menyebar dengan lembut pada roti panggang. Gas nitrogen digunakan sebagai pengganti udara karena penambahan udara akan menyebabkan oksidasi pada mentega, sehingga cepat rusak.

Mentega kocok:

  • Warna mentega kocok: Mutiara.
  • Rasa mentega kocok: Ringan, ringan, sedikit berminyak.
  • Penggunaan mentega kocok: Dioleskan pada roti, wafel, dan pancake.

Demikian daftar beberapa jenis mentega dan semuanya tergantung kegunaan dari mentega itu sendiri. Jika Anda menyukai hasil masakan yang lebih lembut atau membuat roti sekelas gourmet tentunya Anda perlu tahu dimana jual mentega cultured tersebut.