Susu Sapi Murni Halal

Susu-Sapi-Murni-Halal

Seberapa Penting Sertifikasi Susu Sapi Murni Berlebel Halal Tersebut?

Susu sapi murni halal adalah topik yang makin sering dibicarakan oleh banyak orang, termasuk di Indonesia dimana mayoritas penduduknya adalah beragama Islam. Lambang halal pada makanan termasuk susu biasanya terlihat pada kemasan beberapa produk dan pada tanda-tanda restoran di beberapa tempat.

Halal adalah masalah agama dan ditangani oleh organisasi keagamaan Islam. Halal (juga dieja hallal atau halaal) mengacu pada apa yang diperbolehkan atau halal dalam hukum Islam tradisional. Sertifikasi halal oleh lembaga terakreditasi menjamin bahwa produk tersebut telah lulus standar internasional mulai dari persiapan hingga pengemasan dan penanganan. Telah menjadi segel bahwa produk tersebut sesuai dengan persyaratan diet Islami atau gaya hidup Islami dan untuk standar kualitas, kebersihan dan kesehatan.

Di Indonesia, sertifikasi halal dulunya dikeluarkan oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan sekarang sudah diambil alih oleh negara dan ditangani oleh BPJPH (Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal).

Sertifikasi Susu Sapi Murni Halal Di Filipina

Susu-Sapi-Murni-Halal

Bagaimana dengan di negara tetangga? Terdapat juga lembaga sertifikasi yang dijadikan patokan suatu produk tersebut dapat disebut halal atau tidak. Di Filipina contohnya, terdapat Biro Standar Produk (BPS) dari Departemen Perdagangan dan Industri (DTI) yang telah menetapkan Standar Nasional Filipina untuk halal memberikan pedoman umum untuk industri makanan halal pada persiapan dan penanganan produk dan berfungsi sebagai persyaratan mendasar untuk produk pangan dan perdagangan pangan di dalam negeri.

Juga, Undang-Undang Republik 10817 dan Undang-Undang Pengembangan dan Promosi Ekspor Halal Filipina ditandatangani menjadi undang-undang pada tahun 2016 untuk menetapkan program komprehensif untuk pengembangan dan promosi ekspor halal.

Filipina yang mayoritas beragama Kristen, memiliki sekitar 11 juta muslim yang membentuk sekitar 10% dari populasinya. Karena semakin banyak orang Filipina menjadi semakin sadar akan pilihan makanan dan minuman mereka, produk bersertifikat halal telah menjadi alternatif yang baik.

Dengan meningkatnya jumlah konsumen muslim dan non-muslim di pasar global, meningkatnya permintaan akan produk bersertifikat halal, dan potensi industri halal, banyak UKM yang mencari untuk mendapatkan sertifikasi halal. Karena pariwisata merupakan elemen penting ekonomi Filipina, DTI berusaha mendorong lebih dari 145 juta wisatawan muslim dari Timur Tengah dan ASEAN untuk mengunjungi Filipina.

Saat ini, Filipina membutuhkan lebih banyak sertifikasi susu yang berlebel halal fungsinya bertanggung jawab atas inspeksi, audit, dan sertifikasi makanan, produk non-makanan, perusahaan, dan layanan, tetapi jumlah ini diperkirakan akan meningkat seiring dengan mulai dipromosikannya DTI, khususnya di wilayah Mindanao. Mengamankan sertifikasi halal memerlukan kepatuhan terhadap persyaratan tertentu yang ditetapkan oleh pemberi sertifikasi halal seperti:

a) Penyerahan letter of intent, formulir aplikasi yang diisi (biasanya dapat diunduh dari situs web pemberi sertifikasi halal), dan dokumen pendukung.

b) Evaluasi dokumen.

c) Audit/inspeksi mata.

d) Laporan pemeriksaan audit.

e) Penyerahan contoh produk untuk dianalisis.

f) Laporan akhir dan rekomendasi.

g) Pembayaran biaya yang berlaku (biaya sertifikasi/layanan, biaya laboratorium).

h) Penerbitan sertifikat halal/logo halal. Sertifikasi halal berlaku selama satu tahun dan dapat diperpanjang. Sertifikasi halal telah mengadopsi logo halal terpadu untuk tujuan melindungi dan menjaga hak-hak konsumen di dalam dan luar negeri.

Konsumen muslim di Metro Manila dan di tempat lain di negara Filipina dengan ini diperingatkan untuk membaca dengan benar terlebih dahulu bahan-bahan produk daging sebelum membeli untuk memastikan bahwa ini benar-benar halal (disetujui oleh hukum Islam).

Sertifikasi Asli Untuk Susu Sapi Murni Berlebel Halal Dan Produk Makanan Lain

Melalui akun media sosialnya, Administrator dan Chief Executive Officer Southern Philippines Development Authority (SPDA) Gerry Salapuddin memberi peringatan: Waspadalah terhadap kaki babi, yang ditemukan The Manila Times tentang produk daging impor yang dikemas oleh BW Foods Ltd./ Meat Embassy dari Lagos, Nigeria. Salapuddin juga menyebut oknum pengusaha yang menggunakan lambang halal karena dapat dengan mudah dicetak secara ilegal di sampul suatu produk. Biasanya, produk halal di Filipina disetujui oleh badan sertifikasi halal yang berwenang, Dewan Dakwah Islam Filipina, sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di Escolta, Binondo, Manila, yang diselenggarakan pada tahun 1982 oleh anggota dari Mualaf. Masyarakat Filipina. Hal ini dipimpin oleh Atty. Abdul Rahman R.T. Linzag, presidennya.

Aleem Said Ahmad Basher, ketua Dewan Imam Filipina dan alumnus Universitas Al-Azhar di Kairo, Mesir, dengan jelas membedakan kata halal dan haram (dilarang dalam hukum Islam). Basher menjelaskan bahwa halal dan haram adalah istilah yang biasa digunakan dalam Al-Qur’an untuk menunjuk kategori halal dan haram, masing-masing. Pengelola SPDA juga sangat mengingatkan konsumen muslim untuk teliti secara agama terhadap label produk.

Dia mendesak Departemen Perdagangan dan Perindustrian serta Departemen Perdagangan Perindustrian dan Pariwisata yang dipimpin oleh Menteri Abu Amri Taddik di Daerah Otonomi Bangsamoro di Mindanao, dan unit pemerintah daerah di setiap daerah untuk memeriksa produk di supermarket untuk memastikan bahwa hukum Islam ditaati dengan baik. Undang-undang Konsumen Nasional mengamanatkan semua produsen dan produsen untuk secara ketat dan jujur ​​memberi label produk dengan benar agar konsumen dapat membuat pilihan yang tepat.

Saat ini berkembang, Komisi Nasional Muslim Filipina (NCMF) lembaga pemerintah utama yang bertanggung jawab untuk mempromosikan dan mengembangkan industri halal Filipina dan mengakreditasi entitas atau badan sertifikasi halal untuk keuntungan maksimal dari muslim Filipina dalam kemitraan dengan lembaga, individu dan lembaga yang sesuai. Di Filipina dan di luar negeri telah menerima reaksi publik di media sosial atas dugaan produk daging babi yang dijual di pasar dengan logo dan sertifikasi halal.

Komisaris Yusoph Mando mengatakan NCMF-Biro Urusan Ekonomi Muslim, Pengembangan Halal, Promosi dan Unit Akreditasi lebih sibuk dengan mengawasi sertifikasi halal daripada meyakinkan publik setelah muncul laporan berita bahwa produk daging babi tertentu disertifikasi sebagai daging halal, termasuk carabao dan daging kuda yang berpotensi sakit, dijual sebagai daging sapi halal di pasar lokal. Mando mengakui bahwa kemarahan publik muncul setelah sebuah posting Facebook meminta perhatian lembaga terkait seperti NCMF tentang masalah tersebut.

Komisaris NCMF mengatakan kepada The Manila Times bahwa dia memberikan peringatan keras kepada mereka yang bertanggung jawab untuk melakukan hal ini bahwa mereka mempertaruhkan akreditasi mereka untuk sertifikat halal. Dia berjanji untuk membawa masalah ini ke komisi en banc dan ke biro NCMF terkait. Para sertifikasi tersebut ternyata tidak mematuhi aturan yang ditetapkan oleh komisi tentang proses sertifikasi halal, katanya.

Isu halal di Filipina yang multiras merupakan masalah sensitif yang berpotensi menimbulkan ketegangan publik, tambahnya. Organisasi yang bertanggung jawab untuk sertifikasi produk sebagai halal atau diperbolehkan untuk digunakan oleh umat Islam harus sangat berhati-hati karena sering menjadi pusat kontroversi proses sertifikasi di masa lalu, pungkasnya.

Kejadian yang terjadi di Filipina juga perlu diwaspadai terjadi di Indonesia sehingga sangat disarankan untuk para penganut agama Islam hanya membeli susu sapi murni halal yang telah mendapatkan sertifikasi dari badan halal yaitu BPJPH dan tentunya perlu di periksa apakah sertifikasinya asli dan masih berlaku dengan mencari kebenarannya di website Majelis Ulama Indonesia di www.halalmui.org tersebut.